skip to content »

inbasys.ru

Malay real seks

Malay real seks-77

Kami kemudian baring berpelukan di atas sofa itu, Suraya berada di hadapan dengan aku baring di belakangnya dan melihat Hamdan dan Diana sedang hendak sampai ke klimaks. Diana berbaring sambil menonggeng dengan Hamdan melakukan aktiviti keluar masuk batang ke dalam puki Diana dengan sangat pantas sehingga Diana meraung-raung kesedapan sepanjang aktiviti itu dan seperti biasa Diana menyuruh Hamdan memancutkan air mani di luar dan kali ini di belakang Diana.Selepas memancutkan air maninya, Hamden terus baring lesu dan Diana pula tertiarap layu dengan raut wajah yang kesedapan.

Malay real seks-2Malay real seks-79Malay real seks-61

Beberapa minit kemudian, Diana bangkit dan berjalan lemah ke dapur bersama-sama dengan Amy.Dia sudah kelayuan kesedapan, seperti pasrah dengan apa sahaja yang aku lakukan.Aku cium buah dadanya terlebih dahulu dan aku debarkan tangannya ke dinding sambil aku biarkan batang aku terus masuk gagah ke dalam puki Suraya.Aku memulakan aktivitiku dengan mencium dan meramas buah dada Suraya yang sebesar buah dada Diana itu tetapi ia lebih kenyal dan enak diramas.Suraya mengeluh kesedapan sambil tangannya meraba-raba pehaku, mungkin hendak mencapai batang pelirku tetapi tidak kesampaian.Kami masih berpelukan, seperti Suraya tidak mahu membiarkan aku pergi, dia terus liar mencari mulutku dan mencium-cium dengan ganas.

Aku rasa dia mahu lagi merasa batang aku tetapi ia sudah layu dan walaupun aku kuat nafsu tetapi aku tidak dapat menegangkan batang aku dalam masa yang sangat dekat dan lagi, ada peraturan dalam permainan ini.

Aku terus liar dan mencium seluruh badannya sebelum berhenti di pukinya.

Kelentit Suraya seperti kelentit Diana, kemerahan, mungkin dipantat keterlaluan malam ini. Pantas aku hisap dan jilat kelentitnya seperti aku lakukan dengan Diana sambil sebelah jariku memainkan lubang bontot Suraya.

Mungkin mencuci air mani Hamden yang melekit di belakangnya.

Lama juga mereka berdua berada di dalam dapur, mungkin minum seketika.

Selepas Suraya meraung kesedapan dengan cecair pekat terpecik ke tanganku, pantas aku dirikan dia dan hadapkan mukanya ke dinding.